Kepulauan|27 Agustus 2013 9:08 am

Sapudi Penghasil Kasur Kapuk

SAPUDI-Pulau Sapudi merupakan pulau penghasil kasur kapuk. Kasur tradisional itu adalah hasil karya warga di beberapa desa di Kecamatan Gayam. Salah satu desa penghasil kasur kapuk adalah Desa Gendang Barat. Hasil kerajinannya itu, kemudian dijual ke beberapa daerah di Sumenep. Sebagian juga dijual ke warga sekitar yang membutuhkan. Salah satu perajin kasur kapuk Khairul Mustofa menjelaskan, sebagian besar warga di Desa Gendang Barat membuat kasur kapuk.

Kerajinan membuat kasur kapuk sudah jadi mata pencaharian secara turun-temurun. ”Di sini warga cari uang dengan membuat kasur,” jelasnya. Warga tidak kesulitan untuk membuat kasur kapuk. Pasalnya, bahan bakunya tersedia di sepanjang jalan desa, sehingga warga
tidak kesulitan untuk mendapatkan kapuk. Menurut Mustofa, pohon kapuk sengaja ditanam untuk persediaan bahan baku kasur. Satu pohon saja cukup untuk membuat lima kasur.

”Bahan bakunya cukup, hampir semua perajin punya pohon kapuk dan tinggal milih sendiri,” ujarnya. Abdullah, warga sekitar yang juga perajin kasur kapuk, mengaku kualitas kasur asal Sapudi berbeda dengan yang biasa dijual di pasar. Kasur yang dijual di pasaran mudah kempes, sedangkan kasur kapuk buatan warga Sapudi tahan lama. Sebab, saat produksi, warga lebih memprioritaskan kualitas daripada kuantitas.

Jadi, walaupun sudah lama dipakai, kualitasnya masih bagus. ”Biasanya kalau kasur di pasaran sering kempes, tapi kalau di sini tidak,” terangnya. Harga kasur kapuk sangat terjangkau, bergantung kualitasnya. Itu dilihat dari kapuk yang murni tidak terdapat hati dan bijinya. Untuk ukuran standar dengan kualitas bagus sekitar Rp 500 ribu. ”Untuk kualitas yang lebih baik, bisa Rp 1 juta lebih harganya,” pungkasnya. (radar)

Berita yang terkait :

  • SAPUDI–Meski Pulau Sapudi secara geografi s dikelilingi laut, namun kualitas tanah tergolong subur. Buktinya, pulau yang juga dikenal dengan hasil ternak sapinya itu, juga menjadi penghasil buah pisang terbesar di Madura. Ratusan pisang setiap harinya dijual di pasar tra ...

  • Sebulan Dapat Pemasukan Rp 9 Juta BISNIS reparasi perhiasan dengan bahan emas di Pulau Sapudi sangat menggiurkan. Pasalnya, tidak banyak orang yang menggelutinya, sementara pesanan cukup banyak. Sehingga tak jarang jika seorang perajin reparasi perhiasan emas bisa menda ...

  • Anyaman Dijual ke Luar Pulau SAPUDI–Pulau Sapudi tidak hanya memiliki potensi dalam bidang ternak sapi. Namun, juga kaya dengan berbagai hasil kerajinan tangan. Bahkan, hasilnya dikirim ke luar pulau. Berbagai jenis kerajinan tangan yang dihasilkan penduduk Sapudi, sepe ...

  • GAYAM-Banyaknya stok cabai di Kecamatan Gayam, Pulau Sapudi, membuat harga bahan pakek yang satunya ini murah. Bahkan, dalam kurun waktu dua minggu harga cabai turun drastis, jika sebelumnya harga cabai dibandrol Rp 22 ribu perkilogram, kemarin (8/9) hargnya menjadi Rp 8 ...

  • SAPUDI-Cara berbeda dilakukan warga Pulau Sapudi dalam memeriahkan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia (HUT RI) ke-68. Bertempat di lapangan Desa/Kecamatan Gayam, warga menggelar lomba kerapan sapi untuk menghormati hari bersejarah tersebut. Lomba kerapan sap ...

Komentar

Comments

Tag:
  • Share this post:
  • Facebook
  • Twitter
  • Delicious
  • Digg

Comments are closed